1

Pernah ga kamu ditawarin dagangan oleh teman sendiri? teman akrab yang kenal udah lama, teman baru, atau teman yang kembali mendekat setelah mereka punya jualan? hehehe

Pernah ngalamin atau kamu sendiri si ‘teman’ itu? 😀

Ah ga masalah sih ya, buat saya.. saya pernah ngalamin dua-duanya. Karena saya dari kecil sudah belajar usaha, bisnis kecil-kecilan, pernah waktu SD saya jualin ikat rambut yang dibuat Ibu dari kain sisa hehehe.

Pernah sebel temen nawarin jualannya? Alhamdulillah ga, malah seneng. Sebisa mungkin ya beli jualannya. Kalaupun belum butuh, yah mencoba menawarkan ke tetangga, atau ke temen-temen yang lain

Pernah di jutekin temen karena saya jualan melulu? ahahaha sering. Ada yang menjauh, mungkin eneg kali ya kok saya jualan melulu. Lah,, kan jualan itu modalnya networking. Jadi saya jualan ke orang yang saya kenal dong ya :). Nah, setelah banyak dijutekin dan dijauhin temen sendiri karena saya punya bisnis/jualan, akhirnya saya mencoba memperkenalkan ke orang lain dulu. Membangun kepercayaan di socmed, siapa itu saya. Dengan bisnis yang saya bawa

Pun sama halnya ketika saya punya produk yang saya jual, saya berpikir. Lebih baik menjualnya ke orang yang tidak saya kenal, kalo bahasa saya kerja dibelakang layar. Orang-orang tidak perlu tahu dari depan, apa sih yang saya jual? tidak perlu gengsi, ih si A (saya) produk gagal dari bisnis B hehe. Saya tidak perlu memberitahu semua orang kalo saya masih punya bisnis yang cukup untuk menghidupi kebutuhan saya lebih banyak dari usaha saya sebelumnya. eh ixixixi.. ini juga sama dong ya dengan mengabarkan berita ahahaha.. eniweeiii… ini hidup saya. Apapun yang saya kerjakan selama itu halal, orang lain ga perlu repot memikirkan apa yang saya lakukan. Apalagi ngintip-ngintip, atau gosip-gosip dibelakang. Emang ada yang begitu?? ga da sih hehe.. 🙂

Karena saya berlatarbelakang dari keluarga yang punya usaha sendiri, meski kecil-kecilan atau kadang mengalami kebangkrutan iiiih.. bahasanya menyeramkan ya. kesian :P.

Jadi, saya mencoba membuka mata dan hati untuk siapapun yang punya bisnis A B C. Double. Triple dan seterusnya. Tanpa perlu menghakimi harus satu aja. No… dalam hati kecil saya. Mereka berusaha mencari rezeki, biarlah mereka melakukannya sesuka hati mereka. Toh tidak merepotkan kita.

Ga perlu sebel kalo liat temen jualan atau ditawarin jualan melulu. Kalo ga bisa memberi ya belilah dagangan mereka, bukannya malah beli barang yang sama ditempat lain karena latarbelakang ‘iri’ hehehe

peace dari saya…

happy shopping!!
happy selling!!

Leave a comment

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *